Cerita Inspirasi Menyusuri Sawah – Proses Menuju Tujuan

Udah nonton video mas Arif nya? Ada di post saya sebelumnya. Satu pelajaran, tapi pasti pengertiannya berbeda2 tergantung dari banyak hal termasuk ‘kebutuhan’ kita dan cara kita menilai diri sendiri.

Kalau saya menerjemahkan video mas Arif itu seperti ini…

Waktu baru pindah ke rumah di Bali ini, di minggu pertama saya ajak Raissa untuk jalan kaki ke pantai yang katanya hanya 10 menit jalan kaki dari rumah kami.

Saya dan Rai seneng banget mantai, kami excited banget ketika tau rumah kami dekat dari pantai. Kami harus melewati sawah untuk ambil jalan pintas menuju pantai.

Di foto ini keliatan ujung jalanan depan rumah saya. Dari ujung jalan itu, kelihatan pantai / laut nya ( tujuan kami), kelihatan sawahnya (proses menuju pantai), oh keliatan kok, deket, gampang, saya pasti bisa, saya semangat menuju pantai.

Ketika mulai memasuki area sawah… foto sebelah kanan.. lautnya udah ngga keliatan! Kiri kanan depan belakang, sawah semua.

Sering kali kita lupa sama tujuan awal ketika mulai berusaha mencapai tujuan tersebut

Terus mulai menjelajahi sawah, jadi ya di sawah ini ngga ada rambu2 jalan yg bilang kalau ke pantai belok kiri, atau belok kanan. Yang ada beberapa kali kita ‘nyasar’, jalan yang kita pilih ternyata mentok.

Jadi harus balik lagi, nyari jalan lain. Sawah itu kayak maze (ituloh mainan yg nyari jalan keluar yg muter2 ga jelas bikin pusing wkwk).

Saya merasa kesulitan mencari jalan, lalu saya minta Rai yang mimpin jalan, karena jalan sempitnya hanya bisa dilalui satu orang aja ga bisa samping2 an…

Saya terlalu pengen cepet nyampe pantai, dan merasa susah melewati pematang sawang yg sempit2 dan tanemannya bikin gatel kaki, sampai saya sempet bilang.. yuk Rai balik aja yuk.. saya hampir menyerah. Panas bo… jam 12 siang pulak…

Tapi Rai yang terlihat menikmati jalan2 mengitari sawah yang udah kayak maze itu sambil sedikit lompat2, muter2 nari2, cuma nengok ke belakang, menatap saya dan bilang: you can do it mom!

Wokeh.. mosok gini aja nyerah.. padhal udah ngos2 an, udah keringetan, pliket, kaki gatel… Lalu sampailah pada tempat dimana jalanannya makin mengecil lagi.. paling cuma 20 cm ! Kanan kirinya sawah alias kolam berlumpur gitu deh keliatannya.

Mampus deh pikir saya.. keseimbangan saya di uji…

Lalu saya liat cara Rai melangkah sebagai contoh, saya coba ikuti dia, ketika merasa kesusahan, saya diam, tarik napas, saya melihat sekeliling saya..

dan… saya tercengang…

Wow.. indah nya…

Burung2 beterbangan di sekeliling kami…
Suara anak2 berlari2 bermain2 di seberang sana..
Hembusan angin laut sudah mulai terasa…
Pemandangannya luar biasa…

Ngga lagi saya mikirin musti nyampe pantai.. saya mencoba menikmati setiap langkah saya.. langkah demi langkah… sekali2 melihat ke kiri ke kanan, sesekali berhenti menghela napas menikmati udara segarnya…

Akhirnya kami sampai di pantai yang kami tuju…
Agak kecewa karena tidak seindah bayangan kami…

Tapi saya bangga saya berhasil menikmati proses dan mencapai tujuan dengan selamat..

(belum kepleset nih ceritanya)

Ke pantainya aja, saya udah ditinggal jauh sama Rai, apalagi pas pulang nya ketika Rai sudah tau musti menempuh jalan yang mana supaya ngga nyasar lagi…

Saya panggil2 dia cuek aja ninggalin saya..
Terus saya lupa lagi dengan keindahan alam di sekeliling saya..
Saya sok merasa udah jago lompat2 di jalanan sempit sambil berusaha ‘ngejar’ Rai

Dan……. apa yang terjadi setelahnya…???
Yak betul!
Saya kepleset ….. satu kaki nyemplung di sawah.

Saya ketawa, saya panggil Rai, saya ketawa lagi….
Mencoba menikmati proses mengangkat kaki yg nyemplung di lumpur dan nyempet2 in bilang: awas loh ya jangan di foto!!

Akhirnya berhasil angkat kaki yg terbenam lumpur sekitar 10cm … tapi loh kok… sendalnya mana?

Wkwk.. sendalnya masih nyangkut di lumpur…

Ternyata walau sudah mencoba fokus pada proses, yang namanya halangan tuh ada aja…

Jadi berproses pun butuh latihan.

Sendal penuh lumpur, bikin saya jadi lebih susah jalan… licin banget…

Mau ngelap sendal pake apa ya? ngga bawa handuk or apa…
Akhirnya saya cari area kecil yg rumputnya tebal.. saya lepas sendal dan usap2 kan telapak kaki ke rumput supaya lumpurnya hilang…

Ternyata proses ini pun ngga bisa sekali jadi, musti berkali2 saya lakukan baru sendal nya ngga licin lagi…

Ternyata jiwa kompetisi ngga pengen ketinggalan Rai bikin saya tidak menikmati proses malah bikin saya ketinggalan makin jauh.

Ternyata.. menikmati proses itu mengajarkan saya banyak hal baru, salah satunya adalah…
ngga perlu handuk untuk ngeringin kaki, rumput juga bisa! wkwkwk…

Ya begitulah cerita saya menikmati PROSES menyeberangi sawah demi mencapai TUJUAN pantai.

 

Tentukan tujuannya dulu
Lalu tentukan mau lewat jalan mana
Terus nikmati prosesnya…

Kalau pengen kerja di rumah tapi ngga tau caranya…
Siapa tau cara yang satu ini cocok buat anda…
Bisnis pakai gadget, Mulainya simple..

Isi form di bawah ini sekarang juga!

[wrdsformprospek id=’7′]

Cerita selanjutnya mungkin baru malam atau besok ya.. saya mau menikmati proses menuju rumah bersih dan sehat dulu, piring kotor numpuk! 😛

Selamat berproses!

Artikel Lainnya

Ada Apa Dengan WHY? Orang-orang yang menurut saya udah lama ngga ada kabar, ketika saya tegur dan bertanya: apa kabar? gimana bisnisnya? Biasanya langsung cerita p...
Sukses = Suka sama Proses Tadi abis ngepost ini di FB saya, ada yang nge-share post tersebut dengan tambahan description: SUKSES = Suka sama PROSES = Suka berproses.... (duh...
Satu Kalimat Banyak Artinya Hari ini saya banyak mengisi waktu saya dengan membaca artikel motivasi. Dari sekian yang saya baca, ada 2 artikel yang yang menarik perhatian saya. ...
Percaya Pada Proses Menuju Tujuan Tulisan ini saya mulai di pukul 17:42 WIT, 2 jam setelah tulisan pertama saya tampil di Facebook. Posisi sekarang... (udah kayak turnamen aja) 311 lik...
Penyebab Semangat Kerja Menurun Cari Tahu Tanda Tanda dan Penyebab Semangat Kerja Menurun Bekerja setiap hari dengan intensitas tinggi bisa menurunkan semangat kerja. Alasannya se...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *