Zona Nyaman: Teman atau Lawan?

Semua orang bekerja dan berusaha, pastinya untuk mencapai suatu level kenyamanan yang diinginkan, benar? Tapi sayang nya, ketika zona nyaman yang diinginkan itu tercapai, mereka stuck di situ, terlalu merasa nyaman, sampai tidak menyadari kalau sebenarnya, dia berhak dan bisa merasakan zona nyaman yang lebih besar lagi.

Bukan maksudnya rakus ya, tapi gini, ketika zona nyaman itu sudah dirasakan, biasanya kita jadi merasa tidak perlu untuk belajar lagi, tidak perlu untuk mencari tahu lebih banyak lagi, padahal… siapa tau kan sebenarnya diri kita bisa menjadi yang lebih baik dengan mau belajar lagi ? Siapa tau sebenernya banyak kesempatan bagus di luar sana yang menunggu kita?

Berada di zona nyaman yg sama terlalu lama bikin kita jadi ga bisa bereaksi positif jika terjadi perubahan, dan juga bisa bikin kita jadi ga bersemangat, merasa bosan, jenuh, karena tidak ada tantangan. Kalau udah gini, gampang bad mood, efek jeleknya merembet kemana2 deh tuh.

Contoh nyatanya gini, sejak saya bisa menghasilkan uang via internet, saya merasa nyaman sekali bekerja di rumah, ya siapa yg ga mau sih, bisa tetep di rumah, deket sama anak2, penghasilan tetap ada.

Bertahun2 saya terlena di zona nyaman tersebut, saya terlalu merasa puas dengan apa yang saya hasilkan saat itu, yang mostly… berupa materi.

Tapi ya, hidup ini kan tidak melulu masalah materi kan ya?

Sampai suatu saat di tahun 2009, saya memaksa diri untuk keluar dari zona nyaman (comfort zone) saya. Waktu itu sih yang bikin saya memaksa diri mencoba adalah karena saya tau kalau saya bisa meningkatkan kualitas diri saya dengan memberikan training offline.

Dengan berat hati, dengan sedikit terpaksa, saya mulai berkegiatan offline tuh, ngajar secara offline, ga sering2 sih, 3 bulan sekali aja udah bagus deh tuh…. Awalnya emang rasanya ga comfortable banget, melakukan sesuatu yg baru, yg sebenernya ngga saya inginkan, saya hanya ingin, untuk menjadi lebih baik lagi, baik bagi saya, keluarga, maupun orang lain.

Dan ternyata, yang awalnya saya tidak mengejar apa2, dengan keluar dari zona nyaman saya (kegiatan hanya online), saya bisa merasakan kepuasan dan bahagia yang lebih banyak lagi.

Saya jadi merasa hidup saya lebih berharga, itu yang terpenting kan?
Secara tidak langsung, rasa senang itu memberikan efek positif ke mana2…

Katanya sih, kalau kita mau mencapai sesuatu yg luar biasa di hidup ini, musti berani belajar keluar dari zona nyaman kehidupan, di level apa pun itu..

Musti selalu mencoba memberikan yg lebih baik, menyebarkan hal2 yg lebih baik, dan tentunya, menjadi lebih baik.

Biasanya, yg bikin susah keluar dari zona nyaman itu adalah rasa takut, terutama, takut gagal… tapi ya gimana kita mau tau hasilnya kalau ngga nyoba? Terus juga, tekanan dari lingkungan, yang sering kali menahan diri kita untuk maju.

Buat teman2 yang mungkin belum pernah mikirin soal comfort zone ini, misalnya, udah puas dengan gaji bulanan dari kantor, udah enak dengan ngurus anak2 dan suami, atau mungkin sudah senang dengan satu bisnis yang sukses, coba deh pikir2 lagi, apakah kemampuan diri sudah mentok di situ? atau bisa dikembangkan lagi?

Jadi? Comfort Zone itu teman atau lawan? Sesuatu yg di inginkan semua orang, namun dapat menahan kita menjadi manusia yg lebih baik?

“Get out of your comfort zone, that’s where the opportunities are”
(maap lupa ini quote nya sapa)

Follow me on twitter @drshanti
www.twitter.com/drshanti

Artikel lain yg perlu dibaca: Bersyukur

Artikel Lainnya

Ada Apa Dengan WHY? Orang-orangΒ yang menurut saya udah lama ngga ada kabar, ketika saya tegur dan bertanya: apa kabar? gimana bisnisnya? Biasanya langsung cerita p...
Percaya Pada Proses Menuju Tujuan Tulisan ini saya mulai di pukul 17:42 WIT, 2 jam setelah tulisan pertama saya tampil di Facebook. Posisi sekarang... (udah kayak turnamen aja) 311 lik...
Cerita Inspirasi Menyusuri Sawah – Proses Me... Udah nonton video mas Arif nya? Ada di post saya sebelumnya. Satu pelajaran, tapi pasti pengertiannya berbeda2 tergantung dari banyak hal termasuk β€˜ke...
Sukses = Suka sama Proses Tadi abis ngepost ini di FB saya, ada yang nge-share post tersebut dengan tambahan description: SUKSES = Suka sama PROSES = Suka berproses.... (duh...
Penyebab Semangat Kerja Menurun Cari Tahu Tanda Tanda dan Penyebab Semangat Kerja Menurun Bekerja setiap hari dengan intensitas tinggi bisa menurunkan semangat kerja. Alasannya se...

344 comments on “Zona Nyaman: Teman atau Lawan?

  1. Keluar dari zona nyaman membutuhkan keberanian besar, karena bisa dibilang melawan arus, bisa juga menentang keputusan banyak orang. Tapi, hasilnya kepuasan batin. Kepuasan batin efeknya ke happiness dan happiness menghilangkan segala macam repetan atau keluhan. Keluar dari zona nyaman, keputusan terbesar yang saya ambil adalah dengan memutuskan resign ketika baru aja naik grade di kantor dengan gaji yang nyam nyam nyam udah mayan banget dan mutusin jadi ibu rumah tangga dengan berbisnis Oriflame yang belum tentu gajian..tertantang kan?? nah, saya berhasil keluar dari zona nyaman

  2. Suami blm mengijinkan saya mba…,tp setiap membaca tntg mba dini shanti ini…,apakah sy bisa tanpa dukungan dr suami mba? Sedangkn dr suami tdk ada dukungan s sekali…,tlg dishare ya mba dini shanti

  3. mbak jangan berhenti kirim lagi dong posting2 yang bagus, aku perhatikan da lama mbak ngak kirim lagi kesaya, saya sangat senang bacanya jadi motivasi untuk hidup lebih baik terus

  4. Mat siang mba Dini, semenjak dpt kiriman dukungan dr mba pd tgl 12 april sy gabung dBC network oriflame, puji Tuhan sy sdh sampai level 6%, tp kadang2 ada rasa takutnmelanda apa bln berikutnya bisa capai target tdk yach……, mohon email email motivasi mba terus ada .

    Salam

    ELSYE

  5. “Keluar dari zona nyaman”…. itulah yang sedang saya lakukan sekarang..
    Dulu, sebelum saya ada di Oriflame, saya tidak pernah memikirkan untuk menjadi lebih baik dari sekedar menjadi karyawan kantor, terima gaji tiap bulan πŸ˜€
    tapi kebutuhan hidup semakin lama semakin besar, saya juga kepikiran tentang bagaimana kehidupan keluarga saya kelak, semuanya akan terasa sulit jika saat ini saya terlalu terlena dengan zona nyaman.
    hal itulah yang memotivasi saya untuk keluar dari zona nyaman yang sekarang. berusaha lebih baik lagi demi masa depan yang cerah πŸ™‚

  6. Thanks mba Dini buat sharingnya… sering kali setelah berjuang untuk sesuatu hal dan tercapai, ngga sadar saya terjebak dalam zona nyaman itu. Dan bener banget, ketika sadar dan segera bangkit….saya bisa mencapai impian yang lebih tinggi lagi dan membuat keadaan menjadi lebih baik dari sebelumnya. Makasih Mba Dini….

  7. Thanks Mba Dini sharenya. Bener banget yang ditulis, karena kondisi saya sekarang di kntor juga bisa dikatakan berada di comfort zone. Enak sih :p, tapi ya itu tadi ngerasanya ko ya kurang greget gitu, sebenernya masih banyak potensi diri kita yang bisa digali, dikembangin, dan dibagi ke orang2 supaya lebih bermanfaat. That’s why akhirnya secara perlahan namun PASTI saya meninggalkan comfort zone tadi dengan menjalankan bisnis yang sudah dirintis dari sekarang. Doakan ya mba heheh πŸ™‚

  8. benar sekali jk kita ingin melihat seberapa besar kemampuan kita, kita harus siap keluar fr comfort zone nya kita, jgn takut gagal, selalu coba hal-hal baru. Thanks ya mbk buat pencerahannya.

  9. terimakasih utk artikel yg baru bisa saya baca hari ini..hehehe…belum bisa banyak komentar karena baru 4 bln saya meninggalkan zona nyaman itu……

  10. Sejak kenal dg Mba Dini jadi ingin keluar Zona nyaman yg dirumah aja ngurus suami.saat ini lagi belajar masuk Zona yg lebih baik lagi semoga tercapai.makasiih buat emailnya buat saya ingin bangun dari tidur di zona nyaman.

  11. zona aman?..sya mau sekali mencoba nya mba,terus selalu memberikan suport n artikel2 yang bagus untuk sya n yg lainnya..thanks..

  12. makasih
    mba Dini ini termasuk salah satu orang yg menginspirasi saya untuk lebih banyak tau & belajar internet marketing,terima kasih untuk tulisan-2nya,selalu saya tunggu ya mba slm Nandy Abocan

  13. Thanks mb support nya , q ambil langkah positifnya …. moga ke depannya q bisa kayak mb Santi n bisa iklas n sabar u/ bisa menjadi lebih baik lagi amin

  14. Saat ini sebenarnya saya berada di zona yang sangat tidak nyaman Mba, tapi saya juga tidak berani meninggalkan zona ini, karena disamping masih merupakan sumber inti pendapatan saya juga belum berani mencoba jalur lain, makanya sekarang saya ingin memulai jalur lain agar saya tidak jenuh meski berada di zona yg tidak nyaman tersebut dan suatu saat saya bisa terbebas dari zona tersebut….mudah2an

  15. mb Dini, saya sdh mengalami zona aman dgn dirumah saja,….ternyata itu menjadi lawan…hingga akhirnya aku harus keluar dari zona aman tadi, dan mencari lagiiiiiii…zona aman yang nyaman dan bisa sejahtera, aku harus unjuk gigi sekarang….semoga berhasssil..

  16. itulah yg sedang saya lakukan sekarang ini, keluar dr comfort zone. meskipun tidak mudah tapi harus dan wajib.
    terimakasih dengan pencerahan dr mbak Dini
    yg penting tetap menjaga semangat dan be happy ..ya mbak πŸ™‚

  17. Thanks mbak buat pencerahannya. Lagi belajar ambil langkah pertama keluar dari zona nyaman nih. Tentunya untuk masuk ke zona yang lebih baik ya. Belajar dan tetap semangat!

  18. Kalau menurut mbak gimana ne….

    Ketika saya di rumah…, seneng bisa bersama anak-anak…, ngikutin perkembangan mereka, tapi kadang-kadang kepingin juga kerja kantoran, kok kayaknya ada yang kita sibukkan, bisa mengaktualisasikan diri, bersosialisasi, dan hal-hal lain yang tidak kita temui kalau di rumah ja..

    Trus sekarang dah kerja kantoran…, eh.. rasanya pingin di rumah karena capek bolak-balik, serba buru-buru, waktu bersama keluarga terbatas…

    Hehehe…. banyak maunya yah…
    kayaknya saya memang kurang banget ya bersyukur..
    sebenernya saya maunya apa ya…:D

    Cuma rasanya kok apa-apa ini belum bisa optimal dan fokus…

  19. Kenyamanan kadangkala menjadi kawan, kadangkala menjadi lawan. Nyamanlah jika kita bisa bertindak sesuai kemauan kita, dan gelisahlah jika kita tidak bisa melakukan apa-apa.

  20. Mba Dini Terimakasih motivasinya.kalo baca motivasi dari Mba dini saya semangat lagi.tapi saya kadang merasa gak PEDE
    kalo kirim2 resep2 masakan,kebanyakan cewek semua gak ada cowoknya.saranin dong .

  21. tq mba Din,, Seneng bgt atas motivasinya kali ini,, sy jd bisa berfikir mana yg baik buat saya,, tp jauh dari itu smua qt harus tetap brusaha untuk mencapai yg lebih nyaman,, ya kan Mba..?

    mudah2an sy bisa memilih tepat di zona yg nyaman,,!!!

  22. Tx mbak dini … maaf baru bisa konfirmasi dan tak pernah membalas email mbak dini .. email dari mbak dini pasti saya baca , walaupun mungkin sudah agak lama gitu … setelah dipikir2 saya tertarik mempelajari bisnis marketing tsbt.. mohon bisa diemail link untuk belajar affilate marketing via anne ahira yang dulu itu y.. mohon bantuannya … trimakasih sudah bersabar u/ tidak bosan2 bergabung

  23. Thx atas infonya…tapi saya masih belum begitu berani..untuk kali ini mabak, krn saya telah pernah mencobanya tapi saya gagal dan terakhir saya hrs bekerja lagi ama orang… kalau saya mau keluar lagi apa langkah yang hrs saya lakukan agar saya tdk salah langkah lagi?

  24. sore mba din…
    sya sebenernya tertarik mba cm msh ragu n bingung gmn cara mulainya. aplg skrng sya tinggal di pulau kecil yg aksesnya agak susah gtu. mngkn sya kurang motivasi jg siy, tkt jg klo udh bnyk berharap tp ga bs kya mba din.trims

  25. Mbak Dini.
    Trims ya atas e-mail motivasi, ya sebetulnya saya mau coba cari tambahan incame melalui dunia maya sesuai seperti yang mbak dini jalankan. Tapi maklumlah saya ini GAPTEK dan hanya bisa buka email doang. Jangan diketawain yang din ntar aku kabur. Gimana caranya agar aku bisa main didunia maya. Untuk informasi saya udah banyak yang ikut beli apa yang ditawarkan melalui email, tapi waktu dicoba ngak bisa datangin uang, kita tanya 2 sampai 3 kali dan seterusnya, tapi kalau udah nanya sering malah dimarahin………….
    Terima kasih

    Salam

    Ery

  26. Mbak artikelmu benar2 menyadarkan saya bahwa saya jangan cepat puas dengan apa yang sudah saya capai skarang masih banyak yang bisa saya kembangkan dari apa yang saya lakukan sekarang. Trimakasih bgt mbak.

  27. saddap mb artikelx,, it was so inspirative,,, sbnernya sii smua orang pengen terus berada di zona nyaman dan merasa puas dengan apa yang telah dicapai, padahal menurut saya sendiri si semua zona merupakan zona nyaman, hanya dengan kadar kenyamanan yang berbeda. karena sebenarnya yang membuat kita merasa nyaman dengan situasi adalah kondisi dari dalam diri kita sendiri, seperti yang bozq dulu sering bilang,,, g’ ada yang namanya teritori yang jelek, yang ada hanya si jelek di teritori….
    thx mb dah mo email

  28. dear
    mbak dini..
    thx infonya, bagus bwt motivasi, aku sering banget denger zona nyaman, tapi zona nyaman seperti apa yg kita inginkan, nyaman karena banyak duit ato jadi istri yg baik, keluarga bahagia ato apa? karna kenyamanan itu berbeda bagi setiap orang, saya sangat bingung dengan zona nyaman itu sendiri, jujur saya pernah ikut beberapa mlm, tapi itu tidak membuat saya nyaman, sebenarnya saya orangnya pekerja keras dan ambisius, tapi saya selalu dikejar dengan berbagai pekerjaan (termasuk mlm yg saya jalankan) yg saya tidak bisa memanaj sendiri, akhirnya saya kelelahan, hidup saya berantakan, keluarga terabaikan, uang tidak ditangan, teman menjauh karena takut mendengar kata2 mlm, pekerjaan kantor juga ikut berantakan, padahal waktu itu sy berniat untuk mengejar zona kenyamanan yang lebih baik. yg mungkin di impikan setiap orang, bukannya saya alergi dengan mlm, saya belajar aja dari pengalaman kemaren, menurut saya zona nyaman itu berasal dari hati, nyaman ga hati kita dengan kehidupan yg kita jalani saat ini, karena manusia tidak akan pernah puas dgn apa yg mereka raih, apalagi masalah materi… yg tidak akan bisa kita bawa kelak kalo kita mati.

  29. thanks mb dini,
    artikelnya bagus sekali, bener kata mb saat seseorang merasa nyaman berada d zona aman, jd stuck dan takut melangkah lg
    sya bener2 mengalaminya….
    doain mb sy segera bs bangkit bangun dr mimpi indah ini

  30. Terima kasih mbak infonya, mudahan sya berani tuk mencobanya keluar di zona nyaman itu,…. dan semoga sukses selalu untuk mbak Dini.

  31. sebelumnya makasih bgt yah Mbak’ untuk Email2nya…! & semuanya Luar biasa,Pemikiran yang cemerlang dan salalu positif..!

    Oh iya Mbak, ini ada ada yang mau saya tanyakan sama mbak Dini…!

    Misalkan…! suatu saat Mbak Dini mengalami sebuah kenyataan yang pahit, yaitu sebuah kegagalan dalam menjalan sebuah bisnis yang sebenar-benarnya itu adalah sebuah Bisnis Impian Mbak Dini… Apa yang akan mbak Dini lakukan dengan kondisi seperti itu…?

  32. dh,…
    maaf baru sempat baca…terimakasih atas semua informasi dan ilmunya…memang sebenearnya saya jg ingin mengembangkan lebih luas lagi…tetapi terus terang saya ragu dan takut dengan kondisi serta situasi sekarang ini…dunia maya banyak di acak2 sama orang yg tdk bertanggung-jawab….dan utk keluar jg berat meninggalkan tugas sbg orang tua dari anak2….jadi stag mungkin sementara yg saya pilih….kata orang diam adalah emas….btw mungkin suatu waktu bisa meniru jeng dini utk bisa berkembang lebih baik lg….
    sekalilagi terimakasih atas dibacanya comment saya ini…
    maturnuwun…

  33. Waaaaaah, saya sangat sependapat dengan komentar mbak Ani di atas sana…Entah mengapa setiap membaca email dari mbak Dini saya selalu ingin mencoba namun tetap saja takut. Padahal dalam menulis buku, saya nggak pernah takut mencoba. Apalagi dalam waktu dekat saya akan punya momongan pertama kali…Dan tentunya butuh dana yang tidak sedikit. Hikz, ingin mencoba namun takut gagal. Mohon bimbingannya mbak Dini yang baik…

  34. Wah Thank Motivasinya Mbak Dini….
    Maaf Baru sempat baca…..Mbak.
    tertarik mbanget untuk bisnis Onlin tapi …gak tau sampai sekarang belum berani menjalankan…

  35. comfort zone atau zone nyaman itu kalau saya bilang justru tak nyaman! Bikin tidak produktif, menghambat kemajuan dan masih banyak lagi. Neale walsh malah bilang kalau hidup justru dimulai ketika zona nyaman berakhir.

    Nice posting mbak Dini. Thanks for sharing.

  36. sampe sekarang memang saya berat untuk keluar dari zona aman ini:(

    mungkin karena materi…
    sedang disatu sisi hati, saya pengen banget brubah, dan nyoba yg lain…

    kalo’ mba dini kluar dari online ke offline…
    saya sebaliknya…
    tetep di tujuan yg sama..mencari kepuasan berkarya

  37. M.Dini sma tuh aku sama ivana, aq juga dah join, tp jd terhenti krn Up line aq kurang support
    M.Dini kali aja ada saran yg bagus buat aq, Tks

  38. Hallo mbak… maaf yach aku bisa kasih comment nich… soalnya baru baca, aq habis cuti melahirkan br buka2 email, warnet jauh dari rmh aq…. !!!
    Sering baca email dari mbak dini saya pengen banget kayak lainnya, tapi saya banyak sekali kendala yang semesti ga penting, satu hal saya ga pernah pakai kosmetik yg berlebihan, komputer/laptop pun ga punya, warnet jauh, itu dia jakarta ga tau jalan…!!! cr off line da saya jalani tp ga berhasil… maklum tempat saya daerah perkampungan yg pake barang mahal ga mau … taulah masyarakat indonesia…!!
    sy buka email di knt… sdgkan sy mungkin ga bisa lm lagi kerja disini biasa lah mbak … masalah karyawan … dan perusahaan heheheheheheh…!!
    semua tulisan mbak kirim sangat menarik sekali saya setuju banget terus cara ikutannya n solusinya bgm?

  39. Terima kasih Mbak Dini, atas suportnya. saya akan coba untuk bergabung dengan d’BC, saya baru mengirimkan ktp dan Bukti transfer hari ini, mohon bimbingan selanjutnya. Terima kasih semoga sukses selalu.

  40. Hi Ivana

    Saya kebetulan di jaringan Dini, dan upline alhamdulillah sangat membantu. Saran saya, kenalin upline2 di atasnya (bisa ditanyain ke kantor), rajin2 datang kalau ada acara2nya, rajin2 nengokin web.

    Semangat ya

  41. Mba Dini…
    sudah lama aku ingin bisnis di IM ini, dulu aku pernah coba ikutan di tempat lain, tapi karena aku ga dibimbing, ya aku kabur aja. baru kini setelah 2 th berlalu aku menemukanmu di internet kalo ga salah, akhirnya datang email2mu yg sungguh menggugah hatiku juga pikiranku. pas banget untuk orang sepertiku yg ga diperkenankan berkarir di luar rumah oleh suamiku. aku bersyukur banget bisa bertemu dgmu meski hanya lewat tulisan2mu yg kukenal saat itu. setiap email yg datang darimu kuperlihatkan pada suamiku, dan sungguh suatu kebahagiaan bagiku ternyata suamiku mendukungku untuk bergabung denganmu di dBCN ini.
    terima kasih atas support2mu…tulisan2mu telah membuka lembaran hidupku yang baru….sukses selalu untukmu mba Dini…

  42. mba dini,,,jadi pingin ketemu nih ,,dari email2 yg tlh mba dini kirimkan yang satu ini sungguh membuat ikut nyaman juga kapan ya,,bisa sukses spt mbak dini alami??
    ku tunggu email yang lebih inspiratif lagi….salam

  43. waow…emang bener sih comfort zone selalu membuat qta terlena dan ngga mau mencoba hal baru dengan banyak alasan.
    dan karena terlalu banyak alasan makanya qta ngga akan bisa
    maju… butuh keberanian untuk mau berubah.

  44. Trimakasih buannyak Mbak Dini,bahwa saya bersyukur atas bimbningan dari mbak Dini ato nambah pengetahuan pendidikan yang banyak kita manusia harus bersyur apa yang sedang kita kerjakan baik hasilnya kecil maupun yg besar syukur allhamdullilah kita masih diberi kenikmatnan kenikmatan dari allah saw amin

    dari suryanto
    lamongan

  45. thank mbak dini….
    maaf ya karena kesibukkan saya mengajar saya gk sempat buka email dari mbak….sebenarnya saya tertarik dengan bisnis ini tapi untuk memulai agak sedikit “merinding”….
    ada sedikit ketakutan dengan maraknya penipuan dewasa ini saya agak tidak percaya tanpa harus bekerja keras kita bisa mendapatkan penghasilan yang “luar biasa”…
    Mbak Dini terima ksih sekali mau membaca email saya….saya sebenarnya terkesan dengan success story yang anda bawa….saya jadi bertanya dalam hati : apakah saya bisa menjadi salah satunya?….itu pertanyaan yang gamang juga….karena hidup tidak semudah itu…penuh dengan kerja keras.
    Maksih mbak Dini sudah baca email ani…
    semoga sukses dan salam persahabatan…^-^…

    • aku sangat setuju dengan pendapat mba ani… skarang2 ini memang banyk sekali ttg penipuan.. itu juga membuat saya berfikir berkali-kali untuk ikut bisnis2 online..

  46. terima kasih,, ini memotivasi banget buat aku, apalagi lage deg deg kan nunggu skripsi,, jadi bisa berpikir positif neh aku, makasih banget banget yah…
    akan selalu di ingat dan di jalani,,,

  47. Terus terang saya baru dengar tentang zona nyaman…Tapi setaleh baca..kenapa ga ya? kita usaha, Siapa tau kita dapat kan yang lebih nyaman, nyaman, nyaman….dan juga lebih aman. Makasih banyak mba emailnya..Jadi tambah melek nih…he he he

  48. terima kasih atas semua supportnya, kendala saya sekarang ini adalah mencari pelanggan, jadi setiap saya order pasti untuk kebutuhan sendiri sedangkan saya ga punya pekerjaan tetap setelah di PHK dari pabrik. Saya jadi bingung duit yang ada mendingan di pake buat order atau buat keperluan saya sehari hari. Mau ga Mba bantu saya jualin orderan saya, keuntungan 30 % buat Mba semua, saya hanya butuh poin doang, itu masalah saya.

  49. tq emailnya. bagus be’eng deh…isinya. emang biasanya orang akan terlena dengan zona nyaman yang dimilikinya. tanpa disadari bahwa next.., zona nyaman tersebut akan berakhir…baru orang akan “melek” alias terbelalak…ohhh… tiba-tiba kita di PHK misalnya atau di pensiun dini. kalau dipensiun mah enak ada uangnya. lha kalau swasta…yang tanpa uang PHK? kata bang Tigor tuh yang di suami-suami takut istri: alamak…

  50. terimakasih saya sering dapat artikel dari mbak Dini tapi saya belum tertarik, karena di jaman modern sekarang, banyak bisnis yang omdo, kalo sdh masuk akhirnya kita terpuruk hanya , kebawa arus ato iming iming sukses.

  51. halo kak…
    aq termotivasi dgn tulisan nya kk
    sblum ny aq mau tnya cara gabung ma group kk kmren gmna ya?
    al na aq mau daftar
    makasi sblum nya

  52. wah…tq banget nich mba atas saran2 nya saya juga sebenarnya apakah comport zone baik buat kitab apa tidak tapi kalo di pikir2 lagi kayanyayang nantinya toh kita sendiri yang tau konsekuensinya yang akan kita dapat,dan emang harus berani ambil resiko…intinya saya senang bisa menjadi terbuka pikiran dan akan berfikir hal positif apa yang harus segera kita lakukan..sekali tq..ya..mba dini….

  53. Klo aq lain mbak….aq didalam hdupku sblumnya selalu di zono yg aman…bahkan sangat aman….sekarang mungkin cobaan Tuhan..aku diharuskan melewati zona yg cukup rumit…
    yach aq sll berharap n yakin bahwa Tuhan akan menolong keluar dr zona itu…thqs mbak..byk sekali artikel mbak yg bmanfaat buat kita2 semua… sukses untuk u, untuk kita semua….

  54. Kalau sudah nyaman memang susah merubah kebiasaan kita mbak. Yang diperlukan adalah urgensi kita terhadap suatu tujuan.. sehingga terpacu terus untuk lebih maju..

  55. tq bgt mbk atas wejangannya dn perhatiannya..Insya Allah saya lbh & tambah semangat lg ya..apalagi disekitar saya bnyk yg bantu trutama mbk anis dn mbk shanti..tq atas bantuannya, saya jd bnyk temen dn berasa nambahn keluarga baru.

  56. ya bagus itu bu…… manusia itu engga ada puasnya bu…. cth sudah dapat yang cantik masi mau sama yang cantik yg lain….na inini penyakit…..saya biasa bilang ini penyakit buah kuldi tuh…..saya yakin kita ini akhir mu akhirnya …..menjadi mahluk terkuat karena ini n satu lagi manusia sangat berbeda dengan mahkluk lain …..yaitu penyakit mau menunjukan sesuatu bagi orang lain ….butinya di ciptakan drama2 film….n televisi……sekarang kita lihat binatang ….engga ada yang bertabiat menunjukkan sesuatu…..inilah keanehan manusia…..hihihihhi

  57. memang saya tidak pernah buka internet jadi saya tidak tau dan saya tidak punya uang untuk gabung sama Mbak dini saya minta maaf ya

  58. Salam Sukses

    Perkenalkan saya anggota baru, sungguh luar biasa artikel para penulis di dBc termasuk mba semua tulisannya berkualitas dan memotivasi kita semua. terima kasih atas ilmu dan wawasan yang telah diberikan.

  59. tq,,,mbak dini motivasi na,, iy neh..lg enak d posisi nyaman,, tp brusan t’sentak coz posisi ny rasa na dah g’ nyaman,, maka na ikut bisnis online,, biar bs dapetin zona nyaman + tenang…tp memang butuh wktu n usaha y mbak..

  60. siang mb dini…
    sbnrny sy pgn bgt ikt group dr mb dini..
    tp sy udah trlanjur join ma group smg…
    gmn donk mb??
    sy jd bingung..
    upline jg kurang support sy..
    jd susah naik level..
    malah sy jd males mau jalanin lg…

  61. Mbak dini…
    Mbak dini ternyata cakep orangnya. Mbak udah punya suami ?
    Saat ini kerjaanku kasar kasar semua mbak… kontraktor bangun perumahan di daerah cikarang… kadang saya ingin menjalankan bisnis yang online… tapi memang ngak mengerti.. kalo di ajarin ya mau… tapi aku mau mbak langsung yang ngajari… biar aku bisa lihat senyumnya mbak yang manis itu…

  62. Teman atau Lawan.. semuanya bergantung pada tingkat kepuasan bathin seseorang..sejauh mana dia menilai arti Kehidupan ini…??!!. Semakin dalam untuk memahami akan arti Hidup in1.. maka semakin mengerti untuk menilai arti Kehidupan ini…Kita hidup harus berarti untuk sesama umat Manusia…Inilah yg paling tinggi nilainya bagi kehidupan seseorang dimuka Bumi ini…!? Ok Santy teruskan hobbimu saya salah seorang dari sekian banyak yg membutuhkanmu..!!

  63. mbak dini, saya kan ikut ori dah hampir stngah tahun, tapi belum ada perkembangan, hanya menjual itupun jrang, aplenq d jakarta sedangkan aq d smg, jadi g da yg mbimbing q, gmana ea crnya biar sa sukses seperti yang lainnya

    • loh ini kan bisnis online, ga pengaruh apline nya ada di mana πŸ™‚ coba cari leader apline nya dan diskusi next step nya yaa

  64. Mbak… klo aku kendalanya tuh, karena gak pede dan ada rasa minder aja. Ini nih yg perlu aku ubah nih mindsetnya.
    Thanks to you yg udah ajak aku di bisnis mu ini. Jadi sedikit demi sedikit aku bisa merubahnya… meski sampai kemarin kita ketemu pun, aku masih blm berubah total yah.. masih diem hehehehe…at least waktu itu, dirimu sudah lihat aku bisa ketawa2an ma Mbak2 yang lain kan… satu langkah ke depan… xixixi.. bakal dibaca orang lain deh… tapi mudah2an bisa kasih semangat utk merubah mindset…

  65. mbak dini, thanks so much.
    saya masih belum ada di comfort zone. masih tetep mencari-cari mana yang baik tuk kehidupan saya berikutnya.

  66. tq email2 ya mbak dini… sangat bermanfaat buat saya,
    tapi saya punya kendala ni, tupo tiap bulan nya buat saya kerasa berat, mau di jual lg, disini kurang peminat, kapan saya bisa naik level? downline sy pun ga ada kbr nya. mohon solusi nya ya mbak dini. tq

  67. klw di fikir seh memang iya, manusia kadang tak mengenal siapa diri mereka. kepuasan tak pernah berujung pada apapun tempatnya klw meraka mau berusaha dan mengembangkan kemampuannya, ” innalloha la yughoyyiruu maa biqowmin khatta yughoyyiru maa bianfusihim”

    tulisannya mbah dhini S. insya allah bermanfaat. amin πŸ™‚

  68. ya mba…..makasih saya sering di sapa lewat email saya coba jalankan saran-sarannya walau secara lambat. Gak apa kan ? dari pada gak mulai-mulai.

  69. Duh nyamannya kalo bisa seperti mbak Dini,tapi kenyataan yang saya alami udah puluhan BO yang saya ikuti bahkan sampai membuat Website segala, hasilnya Nol besar. yang ada malah keluar biaya terus, setor terus tapi gak ada kembalinya Udah habis jutaan, tapi serupiahpun belum saya dapet hasilnya. Kapoooook….!

    Salam Hangat aja deh buat semuanya.
    Buat yang belom nyoba BO, jangan coba-coba deh.
    Sebelum Menderita kerugian. Buat yang berhasil, bersyukurlah. ha ha ha…..

    • yahhh di bisnis apa pun itu, offline dan online, pastilah ada yg sukses ada yang ngga… tapi kalau jalan awalnya sudah benar, punya guru yg benar, dan bisa fokus, mustinya sih hasilnya bagus juga yaa…

    • sepakat dg mba dhini mau dibisnis online dan offline, rahasia sukses cuma satu mau belajar terus belajar dan fokus. klo dari pernytaan mas vincent, mgk kr terlalu banyak yg dicoba jadinya semua hasilnya masih setengah2, gak ada yg fokus. Bubar jalan deh semua.

      Klo Bob Sadino bilang, jadilah orang bodoh, karena org bodoh akan terus mencoba hanya satu sampai dia berhasil. Meminjam kutipan yg saya pernah baca:
      “Pasang niat kuat, berusaha keras dan berdoa khusyuk, lambat laun apa yang kalian perjuangkan akan berhasil. Ini Sunnatullah-hukum Tuhan”

  70. seumur hidup,belum pernah ngerasain yang namanya comfort zone…klo pun ada itu cuma satu, yaitu nganggur.awalnya enak,tapi buntutnya bikin stress juga. mending kita hadapi hidup yang penuh tantangan, sekalian cari pengalaman n mengembangkan kemampuan.

  71. comfort zone berhasil atau gak berhasil.. ambil hikmahnya saja. tetap positif thinking. segala sesuatu yg kita kerjakan pasti akan ada solusinya..

  72. Yang pertama sy mengucapkan terimakasih, atas e-mailnya yang terus mengalir, saya salut, anda sangat produktif, sangat cemerlang, penuh ide yang bermanfaat. Saya sendiri walau tinggal baca, malah nggak sempat-sempat. Saya senang terus menerima info terbaru dari anda. Salam dan sukses. Amin!

  73. Terima kasih mba Dini, sy setuju dengan pola pikir spt yg mba alami dan pikirkan. kita selalu arus berubah ketika rasa aman dan nyaman mulai hinggap dalam diri kita. “pokoknya selalu always lah and ga pernah never untuk berbuat,…berbuat utk yg bermanfaat.
    Sy sampai saat ini memulai apa2 dgn apa yg sdh di infokan itu, may be next, sy akan lakukan juga. Btw,…sy laki2 usia saat ini 55 th, ga telat kan?

  74. makasih ya mbak..tulisannya lumayan menggugah..saya saat ini sendiri bingung untuk mencari status saya apakah dalam comfort zone atau malah sedang keluar comfort zone..kesibukan mengurus anak dan sekolah lagi ini yang membuat habis energi saya hehhe..sekali lagi makasih ya mbak dini yang rajin menyapa saya lewat email..saya memang belum sempat ikut dbc network bisnis..sepertinya harus dilakukan segera ya mbak..

  75. tq mbak atas info nya, tapi gmn sich bisnis on line nya, terus terang saya berminat tapi tetap memasarkan produk juga ga, tlg info tentang bisnis on line nya

  76. ass. sy baru bergabung dan masih adaptasi dgn cara kerja OL… & rada gaptek juga πŸ™
    Seperti order yg ‘lama’, udah nawarin tapi barangnya belum diantar…. jadi gak enak ama yg mesen…. semua itu bikin ‘stress’ deh πŸ™‚
    (utk sy lebih ‘nyaman’ nyabut gigi orang sekampung he….)
    Mungkin suatu saat, klu sy sdh ‘menguasai’ tahap awal ini sy akan coba ‘tantangan’ offline ;’)
    Trimakasih mbak Dini ;’)

  77. iyaa, bener banget mbak Dini.., pengen banget keluar dari zona nyaman.., dan musuh terbesar memang ada di diri kita sendiri…! thank u mbak Din..:D

  78. memang benar apa yg telah di tuangkan dalam kalimat2 mba dini, akan tetapi saya sangat susah untuk belajar dalam arti waktu dan biaya, saran bolehkah saya mengikuti programnya mba dini

  79. cobalah untuk setia…kenyamanan bukan pada kedudukan dan finansial aja atau juga segala jenis aktualisasi pribadi, diatas zona nyaman pasti ada yang lebih nyaman lagi…mensyukuri apa yang didapat dan bermanfaat untuk sekitar tentu itu lebih baik dari “zona nyaman” itu sendiri

  80. Makasih infonya ya…saya seneng banget, tapi kita kan juga harus menjual produknya juga tho??, padahalnya produknya lumayan mahal, dan biasanya yang beli cuma ada 1 ato 2 teman aja…

  81. Bedanya mba Dini dg aku, aku lbh comfort dg offline ketimbang online. Bukan saja karna aku musti ambil waktu lbh banyak lg buat pelajari smua ilmu yg msh baru bgku, tapi juga karna aku lbh menjiwai ketemu langsung denga orang dan nyampein maksudku.
    Yah..mungkin juga karna jiwa “guru” yg ada dlm diriku sedikit memberontak keluar..he..he..

    Mungkin bagi sebagian orang, mendengar sambil melihat face orang yg mengajak bicara akan lebih “masuk” ketimbang cuma baca (di web).

    Anyway, online tak kutinggalkan koq. Dua cara tuk satu tujuan…SUKSES !!

  82. tq embak dini yg tanpa lelah bersilaturahim dgn saya ,dan saya yakin mbak orangnya sangat sukses mudah-mudahan satu saat nanti saya akan mengikuti jejak mbak tq

  83. Comfort Zone bagi saya terkadang ada… Say pribadi adalah tipe orang yg suka mencari sensasi baru… (sensasi yg positif)
    Ketika qt berada di comfort zone pastilah kita akan merasa nyaman dengan apapun yg telah kita miliki… tapi kita harus punya mimpi… dunia terus dan terus berputar. ini terbukti dengan jam yg terus berdetak hari yg semakin hari bertambah usia dan segala macam lainnya…
    ketika kita berada di zona nyaman pastinya hanya bisa untuk sesaat saja (ini bagi saya). tapi belum tentu bagi orang lain…
    semisal contoh lainnya saat ini mereka yg berebut kursi CPNS. mereka terlena dengan janji yg telah di janjikan. tapi coba kita bekerja sebagai tenaga yg lain… pasti akan lebih banyak dollar yg akan kita dapatkan. kita harus bisa mengatakan sukses terlebih dahulu meskipun kenyataannya kita belum sukses… kita harus mempunyai mimpi yg tinggi setinggi langit tapi setelah itu kita harus mempunyai mimpi yg berada di atas bangunan lantai 40. setelah itu kita harus punya mimpi yg ada di lantai 30 begitu juga seterusnya… karena bagi saya comfort zone itu menjadi lawan dan teman…

  84. Benar mbak setuju
    Saya 15 Tahun ( Sampai sekarang ) nyandang predikat Karyawan gajihan,Sudah 1 Tahun ini mencoba menghasilkan uang dari internet,dan memang nyata hasilnya,Target 1 Tahun ke depan saat umur saya 35 Tahun,saya sudah bisa Mandiri menghasilkan 100% income dari internet,Thks Sharingnya mbak

  85. Makasih emailnya memang kadang kita dah terlena dengan keadaan yang ada memang kita harus maju untuk meraih yang lebih baik

  86. Saya masih dalam tahap fokus mengejar zona nyaman, saya. Tapi ini bisa jadi bekal saya nanti, apabila zona nyaman itu sudah saya capai, maka saya tdk boleh stugnan di zona tersebut. Level zona aman berikutnya harus dikejar, supaya ada progress. πŸ™‚

  87. mbak dini saya sudah ikut website flipping dari affiliate mbak dini, katanya mau dikasih bonus tambahan, kok sampai sekarang saya belum nerima2 bonusnya yaa…

  88. Semua yang ditulis mbak dini benar, yang namanya kepuasan itu susah untuk dibatasi kecuali orang itu sendiri yang merasakan. Bagi saya apapun yang dipunya seseorang dengan landasan iman yang kokoh juga dapat memberikan kebaikan dan kebenaran kepada orang lain akan membawa kita kepada level yang lebih tinggi bukan hanya menurut orang lain juga menurut yang maha kuasa.Orang yang paling cerdas didunia ini adalah orang yang memikirkan kehidupannya selah kematiannya, sedangkan orang yang paling bodoh di dunia ini adalah yang tidak memikirkan kehidupannya di akerat.

  89. Makasih mbak Dini, tulisan anda sangat mengena pada diri saya, benar bila sudah terperosok ke zona nyaman kita betah disana jadi sulit untuk meninggalkannya.
    Tapi perlu diingat Manusia itu tidak akan pernah puas dan selalu kurang dan kurang….
    Jadi wajib juga kita untuk Bersyukur atas nikmat yang telah diberikan Tuhan pada kita, sambil mengisi waktu dengan aktifitas yang positif kalau bisa juga menghasilkan …

    Terima Kasih mba Dini ….

  90. Makasih mbak Dini, ada benarnya juga kalau sudah terperosok ke zona nyaman kita betah disana jadinya nggak mau cari yang lebih…nyaman.Terlalu cepat puas ya mbak. Tapi bagi bangsa lain nggak juga lho…contohnya orang cina..gimana menurut mbak..

  91. maksih shanty info nya , pengalaman kamu banyak sekali , membuat aku selalu ingin berteman sama kamu , dan pengalaman yang kurang baik itulah yg menjadi lawan , dan pada akhirnya lawan juga merupakan salah satu pilar yang ingin diperhitungkan sebelum masuk pada peningkatan produktifitas kerja pada masa- masa yang akan datang , oke sukses buat anda , semoga bagi saya merupakan petunjuk untuk lebih banyak berbuat ,…..

  92. Alhamdulilillah baik ? Terima kasih atas artikelnya.mudah ada manfaatnya.ya dari pada melamun bagun tidur/tidak bisa tidur. kalau saci lawan mudah kalau cari teman inii harus ada pengamatan dan penilaian supaya baik hasilnya. kenapa cari musuh itu mudah,kita bicara ajah kepada seorang yang jelek dan menyakitkan pasti dia marah. kalau cari teman kita cari temu yang baik akhlaknya,ibadahnya dan Ilmunya. kalau teman yang sembarangan banyak sekali. kalau berteman dengan orang berilmu pasti kebawa dengan Ilmu,kalau berteman dengan pencadu pasti kebawa pecandu dst. bagaiman mana nih sekarang ada info apa yang baik ?

  93. Thanks untuk semangatnya….padahal lagi memaksakan diri untuk melakukan sesutu yang baru tetapi susAh untuk memulai tapi lebih tepatnya tidak tahu harus berbuat apa.

    • Mba Vivin, ketakutan itu jadi “kunci utama menuju kegagalan”..!
      Sebuah awal memang terasa “mengerikan” karna belum dijalani. Begitu dilakoni, smua mengalir saja..
      That’s my experience lo..!
      Tapi kembali pada diri kita, mau seperti ini selamanya? ato mau menjadi lebih baik?
      Kalo keinginan menjadi lebih baik lebih kuat, itulah menjadi “engine” kita, so..ketakutan tadi dilibas saja !

  94. Terima kasih mbak Dini,sy tunggu artikel berikutnya. smg kesuksesan slalu menyertai mbak Dini yg gak pelit ilmu,cuma sy tulalit nih susah nangkepnya,mau belajar bikin ebook blum kesampean,smg ada bimbingan dari mbak Dini.trimksah atas ilmunya….

  95. salam mb shanti, ….. wah aku baru aja masuk zona nyaman. abis baca tulisan mb shanti aku jadi kepikir lagi, apakah ini merupakan pilihan terbaik. Thanks mbak atas sinarnya, saya akan mencoba kemana hati harus memilih. jangan berhenti manulis, jaga terus semangatnya agar tidak padam. Wslam.

  96. Senang sekali baca tulisan Mbak Dini, sangat menginspirasi, saya sendiri sekarang sudah berdiri dengan satu kaki (dari gaji), tulisan ini memaksa saya untuk mencari kaki2 yg lain.

  97. waah.. klo saya mba buru2 mau keluar zona nyaman.. bisnis aja blm jelas kpn sukses.. mgkin blm brhasil kali..atau mmang gak bakat kali..hee…!! trims dah kasih info nya.

  98. thanks bgt ya mba.. aku makin termotivasi krn justru saat ini aku sdg berusaha mencapai zona aman setelah semua yg tlh ku alami.. aku pasti bisa dan aku sdh punya rencana dan target yg hrs kucapai.. wish me luck…

  99. iya bener banget mba Dini, saya juga merasa seperti itu, karena telah terbiasa dengan kegiatan lama saya jadi untuk memulai yang baru itu merasa nervous yang akhirnya membuat ga nyaman (wuah curhat nich).

  100. Sukses selalu buat semua !
    Adakalanya suatu usaha boleh di bilang untuk urusan nyaman dan tidak nyaman, dalam suatu usaha merupakan suatu budaya kali ya,.. di masyarakat kita ini boleh di bilang kita ini pemain yang aman(save player ) dan untuk maju dan berspekulasi masih takut, jauh bila di bandingkan dengan budaya negara tetangga cina khususnya itu salah satu feomenal yang sudah lazim bagi mereka untuk bisa berharap hari ini lebih baik dari kemaren dan esok lebih baik lagi…, saya setuju dalam prinsip seperti itu apa yang kita peroleh saat ini tidak hanya cukup sampai disitu ,tetap maju berprestasi dalam usaha, dan ilmu tentunya yang bisa mendongkrak posisi kita dalam pribadi pribadi yang bisa dihandalakan buat keluarga dan juga bisa bermanfaat buat orang banyak , dan seperti Mba Dini Santi tentunya … sudah berbuat yang terbaik bagi orang banyak termasuk saya pribadi saya ungkapkan kepada anda Terimakasih saya ucapkan atas segala suport dan ilmu yag di tularkan kepada Rekan rekan semua semoga kita terlahir kelak menjadi Juara juara dalam bisnis online kedepan

    Salam sukses selalu!!

  101. thanks mba dini,,dgn email mbak ini sy mcoba utk keluar dr zona nyaman ini,,walaupun dgn sdkit rasa takut utk memulainya,,oks mba boleh gak sy dikirimin lg bagaimana cara memulai bisnis ini. thx cheers, diah

  102. ambil maknanya yang positif , bisa kedua2nya..teman dirangkul…lawan yah dirangkul juga , saling mengampuni..mengasihi & keluar dri zona nyaman, semoga aura positifnya mba dini menambah lebih semangat aku lagi di bisnis OL,ths remindnya mb dini..Gbu & Success

  103. bagus mba dini,,,,,,,
    saya lagi keluar dari jona nyaman tsb nee…
    mudah-mudahan emang ini yang terbaik ,,,,aaamiinnn…

  104. Hari ini dua kali saya dapat Postingan Mbak Dini, melalui email & Facebook, terima kasih atas kiriman “penyemangatnya”

  105. bisa keduanyaaa…bisa jadi temen bisa juga jadi lawan..,dua-duanya menurut saya dibutuhin deh hihihi, tinggal cara kita menempatkannya di situasi yang tepat dan dengan dosis yang tepat pula :D…makasih mbk dini artikel2nya bagus2 bikin sy terus bersemangat neh πŸ™‚

  106. Comfort zone yang disyukuri membawa berkah yg luar biasa.
    Memang semua orang ingin berkembang, ttp upaya pengembangan tidak harus keluar dari “cofort zone” ( maaf menurut saya/ yg saya alami )ttp konsistensi yg kuat/tinggi utk memngembangkan “comfort zone” tsb.

  107. Bagi yang tidak suka tantangan atau mempelajari hal-hal baru, zona nyaman merupakan teman. Bagi yang suka akan tantangan dan butuh akan pengembangan diri setiap waktu, zona nyaman merupakan lawan. So, pilih yang mana?

  108. keluar dari zona nyaman..? setelah membaca cerita mbak dini saya juga langsung berpikir…”mau juga ah..buat perubahan..mana tau perubahan itu akan membuat kehidupan saya lebih baik…..” trus sebelum ada usaha..msh niat…udah langsung terpikir tantangannya…terutama dari suami…krn belum tentu suami ngijinin kita berbuat sesuatu yg menurut kita pasti akan buat kita sukses dan bahagia….

  109. thanks mba artikelnya bagus banget…
    jadi bikin saya mikir…mungkin malesnya saya apa karena udah ngerasa nyaman di zona ini..ngerjain bisnis pun masih setengah2…
    aku ijin share artikelnya ya mbak..,??:)

  110. mb dini thanks banget atas semua email nya…… semua motivasi nya…. aku juga ingin seperti mb dini….. moga-moga tercapai…… doain ya mb biar lancar…

  111. Iya setuju Mbak!
    Kadang kita merasa keenakan di comfort zone, trusnya males cobain yang lain-lain.
    Padahal alasan di belakang kemalesan itu sebenarnya adalah ketakutan.
    Sayang banget kalau menyerah sebelum mencoba, karena mungkin cita-cita kita yang sudah dipasang setinggi langit itu harus dicapai dengan jalan ‘meninggalkan zona nyaman’.
    Thanks for reminding me, Mbak… ^_^

  112. mba,tq share-nya? Aq jg kepingin mncb sst yg baru/usaha baru yg jauh lebih baik,, tpi untk mlangkahnya yg merasa ada sst yg teramat sulit. Cnthny gini,aq skr dah gbung di d’bc N awlny aq smngt dn semua mudah,,downline lgs aq dptkn,, tpi… Untk msrn prdukny itu yg ssh mba,, dtmbh aq sdkt mndpt support dr atsku. Jdny skr mrs bingun dn brkata :biar aja deh brjln adanya.

  113. Terimakasih emailnya Mb Dini,…bagus banget artikelnya,memberikan dorongan bagi saya dan bikin semangat untuk bisa sukses seperti Mb Dini, πŸ™‚

  114. Sepertinya sekarang ini saya dalam zona nyaman karena merasa target pendapatan sudah tercapai dan seperti yang mbak Dini bilang udah mulai malas-malasan dan jenuh. Untuk keluar sepertinya harus lebih kuat untuk menahan godaan untuk tetap di zona nyaman.

  115. thanks ya mbak atas artikelnya. saya sekarang dalam kondisi yang sama setelah berada dalam comfort zone lama2 jadi bosan juga, skr lagi berusaha untuk keluar setidaknya lebih baik dari sekarang, mohon doanya. be the best for u mbak…..

    ijin share artikelnya ya mbak…thanks

  116. bener tu mbak dini,…..saya juga berusaha untuk bisa keluar dari Zona yang tak nyaman (itu masalahnya) saya belum pernah merasakan Zona nyaman tu yang bagaimana he…he………tapi saya salut dan ingin mencontoh semangat mbak dini…
    Sukses selalu ya mbak.,,…..saya selalu menunggu artikel-artikelnya.

  117. yth. Bu dini
    selalu sy baca mailta dan selalu sy mau berkiprah seperti ibu menjadi orang sukses di dunia maya tapi jujr saya katakan sy mesti belajar dari mana dan apa yang mesti sy lakukan sebgai pemula sy menggunakan email serba coba-coba tanpa penuntun andai ibu mau berbagi pengalaman dan ilmu maka mohon sy di bimbing

  118. betul mbak, saya malah hampir gak pernah dalam hidup merasakan zona nyaman, mulai dari jaman sma, kuliah sambil kerja, trus jadi bu rt, jadi udah terbiasa dengan keadaan yg serba sulit,mepet, pas2an. artikelnya berguna sekali buat saya, meskipun ada aja orang yg meremehkan/tdk mendukung usaha saya disini….saya jalan terus….sedih sih, tp mau gimana lagi, kebehasilan di tangan sendiri bukan di tangan mereka

  119. Jempol buat mb Din, sll smanget tiap x baca artikel mb Din. Dgn ikut d’BCN.. sy brusaha kluar dari zona aman saya (sy pnya bbrp usaha yg hslnya bgus).Stlah gabung, hari2 sy jd lbh smngat..bikin sy melek mata.. moga saya bisa sukses di d’BCN.. tks mb Din..

  120. Benar…kadang-kadang memang kita terlena jika sudah berada pada zona nyaman. Merasa sudah terpenuhi semuanya. Padahal jika kita mau untuk selalu belajar dan meningkatkan kualitas diri kita, kita akan berada pada “zona nyaman sekali” maksudnya zona nyaman lahir batin, hehe.
    Thanks Mbak Dini yang baik.
    Luv U.

  121. thanks sheringx ,,,,manusia g akan pernah ada puasx, tidak ada salahx kita kluar dr zona itu asal punya planing yang benar2 matang,,,buatlah hidup lebih berwarna,,,heheheh

  122. Sudah saatnya saya juga keluar dari “Comport Zone”. Mudah2an saya menemukan kebaikan seperti halnya Mbak Dini Shanti, Amin…

  123. Betul banget dan setuju banget, memang karena terlalu nyamannya…zona ini bisa melenakan, tapi satu tantangan yang harus dihadapi oleh seseorang yang akan keluar dari zona ini adalah rasa takut gagal, takut mencoba…hanya berpikir akan melakukan ini itu tapi tetap aja berdiri ditempat.

    Padahal dengan dia tidak bergerak dan mencoba maka dia tidak akan pernah tahu tantangan yang harus dihadapi yang ada didepan, dengan bergerak dan dengan tahu semua tantangan dan halangan maka akan membuat dia lebih kreatif dalam mencari solusi.

    Terus berkarya Mbak, Indonesia butuh orang-orang seperti anda. πŸ™‚

    Merdeka…

  124. Wah keren nih artikel nya mau aku tunjukin k suami aku,coz bbrp buln yg lalu dy mo d angkt jd manager, di tolak, hny krn takut gagal. tx y mb…. aku jd pngn ktm mb din, biar ketularan pinter nya,he….he….

  125. mbak Dini, saya sering denger zona nyaman tapi aku belum pernah berada dilevel itu. Saya baru ingin berda dilevel itu bagaimana caranya??? Aku hanya bekerja dikonsultan yang ruang lingkupnya hanya itu2 saja. Apa yang harus saya lakukan, padahal saya banyak waktu luang. Kata orang sih “Dimana ada kemauan disitu ada jalan” saya banyak kemauan jalannya kagak ada yaa…..Tolong sarannya mbak Dini!!

  126. memang benar, perlu kemauan extra untuk bisa keluar dari zona nyaman. makasih ya mbak ceritanya bagus.. trutama bagian yg lebih bahagia setelah bisa keluar dr zona nyaman..

  127. Saya ga tahu apa sich zona nyaman,saya belum pernah merasakan di Zona nyaman, dan saat ini pun masih dalam pencarian zona nyaman,tapi sepertinya kok jauh ya dari zona nyaman.

  128. hahahaha…sering banget tu mba denger kata keluarlah dari zona nyaman dan udah ngelakuinnya berkali2 ada kalanya sukses ada kalanya tidak..malah makin jauh saya justru ngerasa makin ga nyaman..mungkin tepatnya saya butuh keluar dari zona yang ga aman mencari zona aman yang lebih menjanjikan dan terbukti menghasilkan.. ya kan mba!!!

  129. mba dini, aku udah sering banget denger kalimat keluar dari zona nyaman, tapi yah cuma di denger aja, tapi IA sekarang udah mulai dilakukan, yang tadinya pulang kantor, maen ma anak, anak bobok aku ikutan tidur, skrg anak tidur ibunya belajar, biarin gak nyaman sekarang, tapi IA besok2nya aku bisa lebih nyaman dengan kodisi keluargaku.amin. makasih ya mba din udah ngasih motivasi. mba din emang luar biasa…. proud of you mba…

  130. Secara pribadi saya tidak pernah merasakan apa yang dinamakan dengan zona aman, karena hidup ini memang butuh perjuangan. Kehidupan adalah sesuatu yang dinamis, terus berubah, sering dipengaruhi oleh mood kita yang tiap hari juga berubah-ubah.

  131. artikel yang menantang, tapi klo banyak pertimbangan malah gak action-action bingung jadinya. harus mulai dari mana ya ?

  132. Mbak Sahanti,….saya membaca artikelnya serasa ingin mengikuti jejak Mbak Shanti, tapi bagaimana caranya saya gak ngerti.

  133. Sukaaaaaa and bener banget mbak Dini…
    Thanks to d’BC Network nya mb Din n mb Nad, aku sdh jauh2 dari jam kantoran and proud to be work @ home mom…

  134. membaca artikelnya bikin sy semangat lg,hanya sy sendiri bingung klo kt mo keluar dr zona nyaman apa yg hrs kt lakukan??need more ide..please

    • coba deh liat ke dalam diri sendiri, ada ga keingingan2 yg belum terealisasi? liat sekitar, kalau2 ada kesempatan yg bisa di ambil untuk meningkatkan diri…

  135. Mba dini hebat yah, merekrut orang di oriflame dengan cara mengumpulkan subscriber dari crita nya mba, terus di giring ke web nya.. Org isi form, ada autorespon, tiap hari satu email, ada link form pendaftaran, join deh itu org, waowww.. Mantep setahun bisa naik 5 level… Gudlak

  136. Terima kasih , saya sudah di berikan satu inspirasi yang mengingatkan saya untuk keluar dari zona nyaman saya untuk bisa melakukan yang terbaik yang saya bisa, daripada yang terbaik dari diri kita tersembunyi di dalam zona nyaman kita. Terima kasih banyak atas artikelnya.

  137. Sungguh luar biasa……..orang yang biasanya berpikir sempit bisa berwawasan luas setelah mendapatkan dan belajar motivasi yang diberikan Mbak Dini..? itulah yang terjadi pada saya saat ini! Go terus……….

  138. makasih mba dini atas artikelnya,tulisan ini memberikan dorongan bagi saya,doakan yach mba semoga aku bisa sukes lewat dbcn ini.GBU

  139. Well…
    memang benar bahwa jika kita terlalu lama pada zona nyaman, kita tidak akan berkembang sama sekali dan jalan di tempat.
    Berkembang untuk sukses diharuskan keluar dari zona nyaman dan terus belajar dari luar dan pengalaman.

    artikel yang bagus mbak shanti…

    salut

  140. hay dini..
    saya paling senang terima imel2 dr anda.
    karena selalu inspiratif dan pas bgt dgn apa yg sedang saya pikiran (sok telepati)..makanya saya gak unsubscribe imel2 anda walo saya udah jd member dbcn ehehe.
    saya juga paling gak suka kalo uda stuck di comfort zone.
    zona nyaman itu kita yg nentuin mau keluar atau tidaknya, bukan lingkungan. semua kita sendiri yg bikin standar.
    2 taun lalu saya resign pdhl org2 bilang sayang, krn gaji udah 11 juta. tapi saya tau, ada yg lebih menarik di luar sana ehehe. skrg saya kerja lagi dan dapat kerjaan yg benar2 challenging.
    oke dini, bravo dan two thumbs up buat anda!

  141. Selamat Pagi Mbak…
    yang mbak bicarakan ttg judul diatas saya sangat setuju mbak.karena saya sebagai HRD di suatu perusahaan mengalami hal yg serupa dgn yg mbak tulis.perusahaan kami lagi berkembang dan membuka cabang di wilayah jawa timur dan orang2 yg sdh ada skr mereka sudah merasa “nyaman” akan kedudukan,jabatan dan lain sebagainya.gilirian kita mau mengembangkan potensi mereka dgn berbagai pelatihan dan motivasi mereka tetep tdk mau lebih berkembang lagi.krn itu tadi sudah “Nyaman”.

  142. Makasih ya mbak dini atas artikel dan motifasinya…. mudah2an aku bs spt mbak dini yang selalau semangat dan pantang menyerah

  143. keluar dari zona nyaman??? …. perlu keberanian yang lebih mbak Santi… tapi demi untuk menggapai keberhasilan yang lain….kayaknya harus tuh… tnks

  144. terima kasih atas saran dan ide y tlh km sampaikn kpd my slm ni..my trtarik ;n brminat..namun saat ini my lum bs mwujudknny dkarenakan kterbatasan financial..krn u mmulai bisnis ini dperlukan sarana ‘n prasarana yg cukup mahal u ukuran my..krn slm ni my mncari nafkah hny u mnghidupi kbutuhan anak2..krn my single parent..kira2 solusi apa y dpt km berikn k my u mwujudkn keinginan my brgabung dlm bisnis ini?,
    terima kasih…

  145. Artikelnya bagus bngt mba….buat motivasi semua individu, trmasuk diriku..
    karena siapa lagi yg mau rubah diri kita sendiri kalo bukan kita sendiri yg jalanin nya..
    Semoga artikel ini menjadi penyemnagat buat anyone deh..

    Sukses slalu mba Dini..:)

  146. Terimakasih mbak Din. Jadi semangat melihat kondisi diri sekali lagi. Merasa harus mancari atau kalau tidak ya ‘mengupdate’ atmosfer kehidupan di sekitar nih.

  147. Dear mb dini,
    Jujur sy akui dbcnetwork, bagaikan jwban doa buat sy. Ketika sy berada di dua persimpangan untuk memilih. God show me the way with dbc. Bebanku bagai terangkat separuh sehingga aku lega. Meskipun separuh tp aku sgt lega krn tdnya sy rs berhadapan dgn jalan buntu. Di dbc sy diajarkan u berbisnis online dgn efektif. Thx ya mb Dini. Sy setuju dgn teori terus beljar n belajar krn manusia kodratnya u bertumbuh n trus bertumbuh. Dan untuk itu perlu ilmu. Jika tdk kita akan mati tanpa menghasilkan buah kesuksesan. GBU

  148. Terima kasih banyak masih kirim saya email, makasih juga untuk artikelnya. Pas banget saya lagi nyoba untuk keluar dari zona nyaman tentunya untuk bisa lebih nyaman lagi…artikel ini membuat saya lebih mantap untuk melangkah.

  149. Terimakasih…sudah berbagi ilmu & berbagi pengalaman, keknya tulisan itu pas bangat, sangat memotivasi, Tks ya Mba’Dini…

  150. sangat bagus. Prinsipnya: hari ini harus lebih baik dari kemarin.Ciri orang yang beriman harus selalu berbuat yang terbaik.

  151. Benar2 motivator yg canggih mb Dini…
    Hanya dr hal yg kecil bs membuat aq berpikir lebih besar…
    Takut gagal, rasa malas dsb adalh musuh yg hrs bs aq lawan..
    tq banget ats notes nya mb…

  152. hai..mba dini,lam kenal ya dr sy.jjr awalnya sy tdk bgt tertarik akan bisnis ini.saat ini sy sdng berusaha bngkit dr smua mslh yg sy hdpi..hingga sy memtskan,i have to be a strong women,sy mau brkan yg terbaik tuk anak2 sy mba.sy bersyukur bs bergbng dlm group mba dini..mdh2 sy bs mencapai target yg sy inginkan.mhn binbingannya ya mba,tks.

  153. Benar sekali…Mbak Dhini,setelah 20tahun jadi pegawai dan saat ini 3bulan sudah, saya pensiun…sebelumnya saya berada di zona nyaman,sekarang saya harus keluar dan se-akan2 mengerjakan hal2 yang belum pernah saya kerjakan sebelumnya,saya menjadi serba salah dan takut gagal,dan malas memulainya,tapi saya harus mempunyai tekad untuk keluar dari “comfort zone” dan memulai yang baru dimana saya merasa buta sama sekali.
    Terima kasih atas dukungan dan inspirasinya.saya menunggu inspirasi2 berikutnya…

  154. Rasanya benar, manusia memang dilahirkan untuk terus belajar. Karena yang merasa hidup akan terus menerus menyerap ilmu yang baru. Terima kasih Mbak Dini, anda mau berbagi ilmu dan memotivasi yang lain untuk terus maju..

  155. Saya sangat setuju dengan opini embak Santi. Hanya terkadang lingkungan kita berpengaruh besar terhadap keingin untuk keluar dari “Zona Nyaman” tersebut.

  156. Huhuhu.. merasa tertampar.. tapi setuju. karena merasa udah nyaman, jadi keinginan untuk belajar lebih itu belum kuat.
    makasih mba din, sangat berguna buat aku

  157. Mb Dini,

    Kalau saya ditanya comfort zone itu lawan atau kawan, itu tergantung dibagian mana akan kita letakkan atau simpan, dalam memorykah atau dalam hatikah atau masih banyak tempat & cara untuk menampung/menyimpanya

    Jadi semuanya tergantung siapa yang melakukannya, karena kalau enak dia yang rasakan dan tidak kalau enak ya dia juga yang merasakan. Itupun masih tergantung dengan sikon kita sikap/perilaku/habit/ritme/suasana hati dllnya yang sangat berpengaruh terhadap comfort itu sendiri

    Kalau orang sudah mau keluar dari zona itu berarti ada apa2nya donk? saya rasa jarang orang yang mau keluar dari zona comfort kecuali ada masalah bukan begitu. Bukan rasa takut kalau keluar dari zona itu, bahkan sebaliknya dia merasa yakin dan perca diri yang tinggi untuk lebih berhasil, sesuai dengan pengalaman saya kalau saya berhasil di suatu bidang, maka timbul rasa percaya diri dan yakin untuk menggeluti yang baru

    Kesimpulan saya ‘motivasi diri’ yang berbeda dari setiap orang sehingga output nya juga berbeda

    Ok mb Dini

    Salam,
    Adi Sutjipto

  158. zona nyaman adalah teman sekaligus lawan. Dia bisa jadi musuh dalam selimut yang dapat membunuh kreatifitas, membunuh rasa untuk lebih berkembang. Untuk dapat berkembang pun, tentunya butuh kenyamanan untuk dapat fokus menentukan “apa yang harus dilakukan selanjutnya”. Kalau kita tidak nyaman saat ini, boro-boro mikirin “apa lagi yang bisa saya kerjakan ya?”

  159. Setiap baca pengalaman dan tulisan Mba Dini, membuat saya termotivasi bahwa hidup tidak hanya itu melulu…semua akan berubah dan perubahan itu datangnya dari diri Sendiri…”Mba Dini, U’r my best Inspirator….”

  160. tul. mbak, kondisi atau pola pikir kebanyakan orang, berada pada posisi sekarang (mungkin kerja pada instansi, perusahaan atau yang sifatnya konvensional)menurutnya sudah aman (zona Nyaman, ttp ketika berhenti bekerja tidak tahu apa yang seharusnya mereka buat, karena memang tidak menyiapkan jauh-jauh hari. sumber inspirasi dari orang kerap kali hanya sebagai pembanding dan tidak mau untuk “klik”. akhirnya timbul “jangan2”, sifat negatif thinking inilah yang tidak pernah akan mengubah kehidupan kita. sukses…!

  161. Makasih ya bu Dini atas masukannnya yg membuat saya hrs lebih bersemangat dan menggali potensi saya lagi,smoga saya dapat mengikuti jejak bu Dini

  162. Iya benar banget mba din , saya sudah pernah alami masuk di zona nyaman sampai suatu hari saya rasakan saya harus keluar meskipun keadaan jadi sangat berat dan rasa takut tuh pasti ada namun ku coba beranikan diri tuk melangkah keluar…keluar….keluar… akhirnya lama2 jadi merasa that’s me yg berani melangkah dan menatap hidup baru again πŸ™‚ thanks ya for sharing mba din πŸ™‚

  163. sesuatu hal yg jga pernah saya alami,,,sangat comfort “hanya mengurus anak-anak” dan ada uang dari suami….tapi setelah saya pikir,,,wah saya seperti katak dalam tempurung dan yg pasti otak saya bisa buntu kalau bgni terus,,,akhirnya saya mulai karier saya lagi….ternyata Tuhan memberi Kelebihan lagi dalam hidup saya πŸ™‚

  164. mb Dini:

    Terimakasih mb Dini yang hebat, inspiring banget.
    zona tidak nyaman, membuat saya pinter kepaksa, mendadak pinter, dipaksa harus bisa dst. Ini cocok bagi saya yang tidak bisa hidup dalam monotonitas, he3. Njah2an jeleknya.
    Yang memotivasi hidup saya adalah, “suka jalan2”.
    Saya saat ni sedang dpt mandat buka Program S1 Kecantikan FT UNY Yogyakarta, uff, bangga dan tentunya pusing. Tantangan ya mb, termasuk dengan tulisan b Dini, siap!!! insyaalah. Salam sukses

  165. Memang saya akui Ibu Shanti ini. pantang menyerah. Dengan terus membagi sesuatu yang positif untuk membangun hasrtat, semangat dan gairah hidup setiap orng yang memvaca artikel Bu Shanti ini. Saya salu dan akui bahwa ternyata kaulah juga seorang Wanita Indomesia yang menjunjung tinggi Imansifasi Wanita,

  166. makasih mba tulisannya. sangat menginspirasi nih…. harus berani untuk keluar sejenak dari zona nyaman nih kayanya udah sedikit jenuh ….

  167. Buetul sekali tuhh mbak Dini…
    Terus terang saya sejak 2008 pensiun dini yang sebenarnya baru tahun 2012 saya pensiun normal. Sejak tahun 2010 saya bekerja kembali di salah satu anak perusahaan dimana saya dulu bekerja.
    Saya ada satu masalah…yaitu Comfort Zone yang dimiliki isteri saya, yaitu dia nyaman bila melihat saya bekerja..pagi berangkat dan sore pulang bekerja seperti dulu saat saya bekerja di kantoran.
    Padahal sebenarnya saya sudah persiapkan baik untuk saya maupun dia pekerjaan yang bisa kita kerjakan bersama dan senang melakukan. Ternyata isteri saya gak suka. Alasannya simple “gak suka”.
    Nahh..beberapa waktu (bulan) lalu ada beberapa teman (teman isteri saya juga) yang melakukan bisnis yang menurut saya isteri sayapun bisa melakukan. Trus saya dukung bila dia mau. Ternyata malah menjadi bumerang buat saya, dia marah. Lho kenapa kok marah tanya saya, jawabnya simple “saya gak suka”. Padahal belum sama sekali mencoba.
    Pusing saya..pendapatan tidak seimbang dengan pengeluaran.

    Tolong mbak Dini advicenya…”whats wrong with me” dan apa yang bisa saya lakukan untuk menyelamatkan agar “pendapatan bisa seimbang dengan pengeluaran”. Untuk menjaga keharmonisan keluarga saya gak banyak omong, takut ribut.

    Thanks for your advice.
    Salam

  168. Mb Din… kena banget ke posisi aku sekarang….merasa nyaman dengan kondisi yang dilakukan saat ini Thanks ya mb…tulisannya bikin aku berpikir untuk segera mengambil langkah…. aku harus bisa… buang semua rasa takut,cemas,ga PD (karena merasa udah tua…. hehehhe)… ternyata kesempatan pasti selalu ada asalkita berani melakukannya…..Thx alot….

  169. Trims mbak Dini, tulisan-tulisannya sangat bagus, membuat saya semakin bersemangat untuk memulai hal yang belum saya lakukan, mbak jangan bosan nulis untuk orang yang membutuhkan. Salam

    Nurhuda

  170. klo menurut aku zona nyaman itu bisa kawan, bisa juga lawan. Sbg kawan, manakala dia menjadi motivator kita utk bekerja lebih baik. Sbg lawan, ya seperti yg mba bilang, klo kita jd malas karenanya. Sebaiknya zona nyaman itu kita buat aja temporer alias sementara. Sewaktu zona nyaman pertama udah kita raih, kita boleh menikmatinya tp hanya utk sementara aja, dan segera menetapkan zona nyaman tingkat kedua, yg tentunya lebih tinggi lagi utk target berikutnya, begitu seterusnya…

  171. Meninggalkan zona nyaman memang butuh keberanian mba.. semoga aku juga mendapat keberanian yang sama dengan mba Din untuk meraih hidup yang lebih baik. Thanks ya mba.. πŸ™‚

  172. Setuju dengan tulisan mb Dini, kadang ketika sadar kita di zona aman dan akan meningkatkan kemampuan atau mencoba sesuatu yang baru, rasanya berat n takut gagal. Tapi apakah boleh sesuatu yang baru itu kita jadikan pekerjaan sampingan? Sudah saya coba api hasilnya kurang bahkan jauh dari maksimal.

  173. Terima kasih atas kiriman tulisannya sedikit banyak bisa mebantu saya dalam menggali potensi dan memotivasi untuk bisa berkarya

  174. Betul sekali mbak, terima kasih atas supportnya. Ketika semangat ini hilang, tumbuh lagi dengan baca ini. Usiaku emang ndk muda lagi mbak dah kepala 4 tapi aku tidak pernah berhenti untuk belajar

  175. Salam Kenal, saya sangat tertarik dengan artikel ibu, mudah2an ibu Dini selalu diberikan kekuatan untuk menjalankan aktifitasnya dan mudah2an saya bisa terinspirasi, sukses buat rekan-rekan seperjuangan…

  176. Ya mbak Dini, betul sekali yg dilakukan mbak Dini sangat bermanfaat mengingatkan saya, berada di zona tdk terlalu aman saja sdh puas,hrsnya sy lebih bermanfaat lg, harus harus, t you mbak.

  177. Slamat Pagi ibu Dini Shanti.

    Sebelumnya saya minta maaf karena sudah lama tdk memberi kabar.
    Dan saya ucapkan banyak terimakasih kepada ibu dini karena tidak bosan-bosannya memberikan motivasi yang baik kepada saya.

    Mungkin kendala yang terbesar untuk saya mengapa belum juga menjalankan bisnis dari ibu dini adalah maslah harga barang-barang yang lumayan tinggi dari harga barang yang mempunyai manfaat dan fungsi yang sama.
    Jadi besar kemungkinan saya tidak dapat menjalankan bisnis ini karena saya tidak mau untuk mencapai tujuan keberhasilan kita, tetapi kita mengabaikan azas harga yang sepatutnya.

    Coba ibu bandingkan harga-harga produk dari dbc Network dengan harga produk yang fungsinya sama dengan produk yang ada dijual bebas.

    Prinsip saya, ” kita boleh mendapatkan keuntungan yang sebesar-besarnya akan tetapi kita tidak melupakan azas kepatutan terhadap konsumen kita.”

    Jadi Saya mohon maaf kepada ibu Dini, dan saya ucapkan terima kasih kepada ibi Dini atas memberikan motivasi yang baik kepada saya.
    Saya mohon maaf jika ada kata-kata yang salah, dan saya berharap ibu dini tidak berhenti untuk memberikan motivasi kepada saya.

    Salam dari saya
    Iswandi.

  178. Memang benar yang mba katakan, dan saya sedang belajar untuk “berani” berubah dan coba untuk keluar dari zona nyaman, dan memang kesulitan yang saya alami sekarang justru datang dari orang terdekat saya (keluarga) yang selalu membuat saya ragu dan takut karena justru disaat seperti ini saya butuh dukungan bukannya kekhawatiran…..tapi paling tidak saya sudah melangkahkan kaki (sebelah) saya keluar dari zona nyaman…….buat mba dini tetaplah menjadi inspirasi saya dengan tulisan tulisannya.

  179. bener banget tulisan mbak dini ini karena apa yg saya rasakan sekarang kayaknya sdh merasa enak trus ndak penge nyoba tantangan baru …serasa diingatkan kembali semoga bisa menambah energi untuk menjadi lebih baik lagi….terima kasih sudah mau berbagi tulisan ….

  180. Wah mbak dini, saya sangat senang dengan tulisannya, buat saya Comfort Zone itu bagaikan pisau bermata dua disatu sisi kita sudah merasa nyaman dengan kondisi sekarang tapi suatu ketika kita bisa memasuki keadaan dimana kita bisa tertinggal dengan yang lain, dan sisi satunya kita akan merasa malas untuk keluar dari Comfort Zone yang sedang kita rasakan sekarang padahal diluar Comfort Zone kita sangat banyak Comfort Zone yang akan kita dapatkan bahkan jauh lebih nyaman dari yang telah kita rasakan sekarang ini, pertanyannya apakah kita mau keluar sejenak untuk mencoba sesuatu hal yang baru tanpa meninggalkan yang sudah ada untuk mencapai sesuatu yang lebih daripada yang telah kita capai selama ini

    Salam Sukses
    Heri Supriatna

  181. Comfort zone can be the biggest enemy for us. Karena musuh utama dalam setiap perjuangan adalah “diri sendiri”. Dalam keadaan yang nyaman, kita terlena dan merasa sudah cukup. Padahal kebahagian hakiki adalah ketika kita bisa berbuat sesuatu yang berguna buat orang lain. Saya salut dengan mba’ yang akhirnya “terbangun” dari keterlenaan yang hampir saja membuat mba’ mundur satu langkah, yaitu “doing nothing”, karena merasa nyaman tadi. Dengan adanya komunitas, kita akan saling mengingatkan satu sama lain untuk selalu “Do something” yang membuat kita selalu berguna, baik untuk diri sendiri, keluarga, ataupun lingkungan. Tetaplah menyebarkan ilmu dan pengalaman yang mba’ punya, karena itu tidak akan mengurangi ilmu mba’, bahkan akan menambah banyak manfaat.

  182. Zona aman sering menjadikan orang terlena,tanpa kita sadari zona aman sangat beresiko tinggi jika kita tidak hati2 alias loss control.ibarAt kita mengemudi di jalan tol, tol menawarkan zona aman sehingga kita dapt melaju dengan kecepatan tinggi, tetapi survey membutikan kecelakaan tertinggi terjadi di jalan tol.;adi apa yg harus kita lakukan? Menurut saya tentu ketika kita berada di zona aman kita harus semakin cerdas,memanfaatkan potensi semaksimal mungkin,tidak arogan dan bersyukurlah pa Tuhan

    Salam

    Lintong nababan
    http://www.indotraccargo.co.id
    http://www.lintongnababan.wordpress.com
    Lintang pratama expressindo

  183. ya, betul din saya sendiri sekarang malah banyak menyelami dunia offline, itu masuk dunia nyata yang langsung berhubungan & bersentuhan dengan bumi terutama aku balik menggeluti dunia disiplin ilmu lagi tapi lebih asyik & segar rasanya, serasa ada yang dulu hilang dan sekarang ketemu lagi.

  184. Mantap artikelnya bu…
    Yang jadi masalah sekarang adalah ZONA NYAMAN itu belum tercapai, padahal kerja keras serta belajar dan belajar terus sudah dilakukan.
    Pertanyaannya adalah kenapa GAGAL dan GAGAL terus yang didapatkan?….

    Semoga semakin sukses!

  185. Saya sendiri sebenarnya tidak terlalu yakin kalau zona nyaman itu ada Mba…. karena hidup itu dinamis, tidak pernah berhenti di satu titik… jadi ya… KEEP FIGHTING….

  186. Benar… bu santi saya sepertinya pada posisi Nyaman… kerjaan ada… Job Side ada… tapi kok ya monoton… gitu.. bagaimana bisa mengelola Comfortzone yang baik ya bu…

  187. saya sangat setuju satu hal bahwa kita tidak boleh berhenti di suatu titik keadaan baik nyaman apalagi tidak nyaman. tetapi yang sering saya rasakan disaat berfikir untuk mencoba yang baru selalu muncul pertanyaan “di usia seperti saya ini tidakkah terlambat untuk memulai sesuatu yg baru?” dan itu selalu menyurutkan keinginan saya….

  188. Terima kasih Mbak Dini. Sangat menginspirasi. Ini contoh dari …maka, apabila kamu telah selesai dengan suatu urusan, maka kerjakanlah dengan sungguh-sungguh urusan yang lain. Dan hanya kepada Tuhanmulah hendaknya kamu berharap.

  189. Tulisan mbak Dini sangat bagus, memotivasi semangat hidup untuk lebih baik lagi.Jangan menyerah…jangan menyerah….Terus motivasi kaummu.

  190. jujur pada hari ini saya mnulis dlm keadaan putus asa krn yg saya pikir uami saya mau mendukung saya untuk mjalankan bisnis ini (dalam materi/keuangan..hehehe…)ternyata cuma mdukung biasa aja…tp setelah saya baca artikel mbak dini saya jd terinspirasi untuk tetap semangat bertahan n trus bermimpi…mgkn sekarang keadaanku (hamil muda 3bln…)sulit dgn kondisi lemas,mual bahkan ga karuan tp saya semangat untuk berhasil dengan mbak dini shanti…kl mbak dini bisa kenapa saya enggak…!!!(ngarep.com)’~”

  191. Sangat inspiratif…manusia tdk akan selalu puas, tapi terus berusaha dan belajar untuk mencapai lebih itu memang harus dilakukan, bagi yg mau sukses..thanks

  192. hidup memang pilihan dan perjuangan tapi bila suatu masa terbentur masalah yang tiada akhir dan harus dijalani tampa ada pilihan mampukah ku bertahan.

  193. Maksih y mbak,sy hanya berpikir hidup sperti menyusun kalimat dan saya hanya menutup kalimat itu dengan titik(.)/kepuasaan atau jg zona nyaman.Ternyata memang benar y mbak hidup adalah perubahan,yang tidak mengharuskan kita untuk berhenti pada satu titik.

  194. Dear Dini,
    Saya sepakat. Kata orang bijak kita sebaiknya mengejar ‘great life’ ya bukan ‘good life’ yang berupa ‘comfort zone’ itu. GBU.

    Regards,
    Sasangka

  195. yg pnting trus menggali potensi yg ada hingga kita bsa lbih brmanfaat utk yg lain. inspiratif….pagi2 dh dpet inspirasi kyk gni jd lbih brsemangat,,,hv a great day buat smuanya … πŸ™‚

  196. Owen Feltham ~
    The greatest results in life are usually attained by simple means and the exercise of ordinary qualities. These may for the most part be summed in these two: common-sense and perseverance.

    Hasil yang paling hebat di dalam hidup ini adalah biasanya dicapai dengan cara yang sederhana dan pengujian kualitas yang luar biasa. semua ini bisa disimpulkan dalam dua kata: tekad dan ketekunan.

  197. Kalo soal nulis mbak Dini gga jauh dg gurunya, sayangnya jarang nulisnya hehe. Bagusnya zona nyaman mbak Dini sekali-kali buat ngisi gathering Jabotabek hehe…
    Sukses buat mbak Dini.

  198. Saya setuju banget mbak Dini, kita harus mau keluar dari “Confort Zone” kalau kita mau hidup itu lebih bermanfaat terutama bagi sesama. Nilai manusia di dunia ditentukan seberapa banyak orang tersebut memberi manfaat bagi sesama dan lingkungannya, tapi harus dilakukan dengan “ikhlas” tanpa sedikitpun perasaan terpaksa. Sudah banyak contoh kehidupan terutama yang dilakukan para penguasa, bagaimana mereka merasa nyaman dengan kedudukannya, tidak mau keluar dari “Confort Zone” maka di akhir hidupnya mereka akan dihinakan dan dicampakkan. Lihat para presiden di berbagai negara termasuk di negara kita Indonesia tercinta. Bukankah seperti itu mbak Din???
    Terus semangat mbak Din, berikan semua ilmu untuk kesuksesan semua DL di jaringan d’BCN, termasuk aq untuk Go DIAMOND together!!

  199. terima kasih Mbak Dini sungguh sangat inspiratif, hampir-hampir mirip dengan yang terjadi pada diri saya, karna mungkin kurang dorongan atau kurang wawasan sampai akhirnya mendapatkan suatu pelajaran yang sangat berharga, kini secara perlahan dan Insya Allah mulai bangkit walaupun masih terkendala waktu.
    Terima kasih kirimannya dan mohon bimbingannya

  200. Zona nyaman tentu saja teman sebab jika ia lawan kenapa harus dicari? Sikap yang tepat adalah sambil mensyukuri yang telah berhasil dicapai, namun tetap wajib berusaha untuk mendapatkan level yang lebih tinggi lagi.

  201. Zona nyaman sama seperti kursi dimana orang yg sudah duduk malas bahkan lupa berdiri untuk sekedar menggerakkan badan. Begitu juga ibu rumah tangga yg sudah nyaman di rumah saja, ketiga ada sesuatu yg harus dikerjakan di luar rumah, rasanya berat sekali. Padahal banyak sekali waktu bisa digunakan untuk hal yang positif dan berguna bagi diri sendiri, keluarga dan masyarakat sekitar.
    Tulisan mba Dini membuka mata bagi kita semua. Thank you.

  202. bikin makin semangat, seperti kutipan seorang dosen saya; seseorang yg ga pernah mau ambil resiko, seseorang tersebut ga pernah mau ambil keberhasilan juga. makasih mba dini… jadi makin semangat nih!

  203. ”DINI SHANTY” nama n karyanya benar2 bisa mmberi pengaruh dan semangat bagi semua ibu2 n wanita indonesia terutama saya…agar tdk takut mlakukan hal yg tdk biasa didlm hidup…tdk menthok dg posisi ‘nyaman’ trus berkembang n menjadi manusia yg lebih baik..keep on share…..

  204. Aq setuju sekali dengan apa yg ditulis mbk Dini, memang benar persoalan yg terbesar yg menghambat kita u/ maju adalah RASA TAKUT, padahal kalau kita lewati hal tsb ternyata tidak seperti yg kita bayangkan sebelumnya, semoga tulisan mbak Dini ini dapat meng-inpirasi kita semua. tks.

  205. Terima kasih buat mba dini yang sudah mau membagikan cerita n pengalamanya..
    Ini sangat bermanfaat buat saya, terlebih lagi member baru seperti saya..

    Regards,
    Riri susanti

  206. posisi saya saat ini sedang menjadi “lawan” di zona nyaman. keluar dari nyamannya hanya mengurus suami dan anak di rumah. tapi ya gitu, kadang berasa “perlu” untuk sesuatu yang lain. sampai akhirnya ketemu sama this kind of group… bisa belajar banyaaaak tapi tetep “megang” rumah…

  207. Setuju jangan merasa diri kita sudah nyaman dengan apa yang sudah kita dapat dan akhirnya kita lupa kalau sebenarnya masih banyak yang harus kita gali dan kita lakukan untuk tetap mempertahankan kualitas diri dan potensi diri kita.

  208. Wow…..keren….ternyata kalau ditelaah lebih dalam comfort zone bisa menjadi batu loncatan utk bisa mendapatkan sesuatu yg lebih baik….thk….ceritanya sangat inspiratif….mulai skrg comfort zone akan dijadikan lawan…biar bisa menjadi starting point utk mendapatkan lebih….lebih baik, lebih maju, lebih bernilai positif….god job mba dini…….

  209. Bravo mba Dini, thx dah share sama aq & qt smua dan tlah memotivasi diriku GBU,mudah2 nular jg yach kesuksesannya pd ku… amien

  210. Tq Dini kiriman e mailnya….ini menjadi suatu penegas dalam keputusanku bahwa apa yang kurasa untuk keluar dari zona nyaman dan aman adalah sudah tepat. Kalo aq sih lebih terfokus untuk aktualisasi diri dan suatu pengakuan bahwa aq mampu dan aq tak bodoh seperti yang mereka kira. Bukti nyata nih aq belajar sendiri dari buku untukang mengoperasikan laptop dan browsing internet untuk mencoba masuk ke website yang bermanfaat. Sampai aq menemukan dBC network ini adalah juga hasil dari usahaku sendiri tak ada yang mempengaruhi. Semoga via jaringan ini aq bisa sukses di bisnis online. Dan orang di sekelilingku memandang kagum setelah mereka menyepelekan bisnis ini.

  211. sering denger soal ini mba…

    tapi suerr… tulisan ini buat saya lebih membuka mata lagi… harus keluar dr zona nyaman yg bikin saya ga berkembang… Thank you so much Mb Din..

    mmwahh..

  212. sama saya juga pernah mendapatkan hal tersebut ComfortZone tapi ketika saya mendapat job baru dengan keadaan ComfortZone tapi beda suasana tapi saya resign dan lagi” saya dapat pekerjaan ComfortZone beda suasana tapi lama kelamaan mencoba berfikir lebih keras tapi baru saya sadari ternyata hanya emosi yang negative yang mengontrol kehidupan nyaman yang selama ini saya dapat bukan untuk kebaikkan diri sendiri tapi ini hawa napsu saya sebagai manusia ketika saya pikir knp ga coba cari solusi tuk melawan akhirnya dengan keadaan ComfortZone saya putar otak saya mencoba mengembangkan lagi dan lagi menurut saya ComfortZone adalah teman bisa di bilang jodoh

  213. Luar biasa !!!
    Saya semakin bersemangat untuk terus berjuang
    Setelah keterpurukan yg saya alami, semangat2 ini lah yg saya butuhkan.
    Trimakasih ya mba’

  214. Benar, rasa takut. Rasa takut untuk gagal. Itu adalah. Momok yang paling mengerikan. Tapi itulah yang sebenarnya harus diperangi.

  215. Sangat amat menginspirasi , bahwa kita terus harus terus belajar, terus menggali potensi diri, terus menjadi diri yang tidak pernah menyerah dan nyaman berada di posisi tertent. Keep on writing mam, ur notes are very inspiring ;D

    • Tulisan mbak sangat membangun! Tentunya menjadi pemacu bagi saya untuk menjawab Zona Nyaman Teman atau Lawan. Bagaimana bisa ikut training online yang anda selenggarakan? TQ n GBU

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *